Sabtu, 15 Oktober 2011

Dia Bernama ...

Oke, ini adalah kegalauan gue yang kalo di level ada di level rada atas. Dan akhirnya, di suatu hari bulan oktober, okelah, tepatnya jum’at 14 Oktober, gue liqo dan materinya tentang Hasad. Adamul Hiqdi wal Hasad.

Buat yang udah tahu, lewatin bagian ini. Kalo yang belum tahu, gue jelasin dikit yah. Hiqdi itu dengki dan Hasad itu iri. Got it? Jelas, dua hal ini ga baik buat kesehatan hati. Dan kata murabbiyah alias kakak mentor gue, dua bersaudara ini lahir dari rasa marah yang ga terkendali yang terus jadi dendam, dari dendam ini ujung-ujungnya muncul Hiqdi wal Hasad ini.

Tiba-tiba gue jadi inget Ao no Exorcist. Buat yang pecinta anime, tau khan Ao no Exorcist, nama lainnya Blue Exorcist. Yang ini ga usah gue jelasin panjang-panjang. Kaitannya itu anime ama materi liqo gue jum’at kemarin itu ada di hati. Weiss... maksudnya mereka sama-sama ngebahas tentang kelemahan hati. Di anime itu, diceritain tentang Paladin (Exorcist tertinggi) Shiro yang selama ini ga bisa dirasuki ama Satan, akhirnya bisa dirasuki pas si Rin (tokoh utama) ngeluarin kata-kata yang bikin Shiro ini jadi punya “celah” dalam hatinya buat dirasuki Satan. Yah, pokonya gitu. Kalo ceritanya salah-salah sedikit abaikan aja ya, yang penting intinya. Yang gue dapet dari anime itu, kita harus ngejaga biar hati kita terus bersih dan usahakan tanpa celah. Sulit memang. Tapi justru karena ada kesulitan, hidup lebih terasa manis. Ya gak?

Balik lagi ke liqo, di situ juga dibahas kalo Hiqdu wal Hasad itu ga boleh. Karena kalo diibaratkan dengan kayu bakar ama api. Pahala itu kayu bakar, dan Hiqdu wal Hasad itu api yang akan ngebakar kayu bakar tersebut. Sayang amat, pahala yang dikumpulin dengan perjuangan abis Cuma gara-gara iri atau dengki sama orang lain, yang jelas-jelas juga ga bikin kita seneng. Hmm... udah sakit, dosa pula.
Banyak yang bilang, kalo jalan ke neraka itu kaya taman bunga. Indah, dan gampang dilaluinya. Lempeng (huruf “e” dibaca kaya “e” di kata “sepatu”) kalo bahasa jepangnya mah. *oke, gue ga tahu itu bahasa daerah mana* ><

Tapi Hasad ini rupanya salah satu dosa yang bikin tidur ga tenang, makan ga enak. Senyum berat. Sesak napas. Nyeri sendi. Perut mules. Kaki kesemutan (oke, yang ini gue rada ngaco). Intinya. Ga ada yang enak dari penyakit hati yang ini.

Sekarang, tutup mata gue tulis di sini sebagian isi liqo gue, tingkatan Hiqdu wal Hasad:
Tingkat yang pertama ini isinya orang-orang yang seneng kalo nikmat yang ada pada orang lain hilang. Meskipun nikmat itu ga pindah ke dirinya, tapi dia seneng. Yang penting nikmat itu ga nyangsang ke orang yang dia sebel itu.
Kalo tingkat kedua, dia seneng kalo orang lain kehilangan nikmatnya. Tapi di sisi lain dia juga usaha buat dapetin hal itu. Ini juga ga baik, tapi masih lebih mending dibanding yang pertama tadi.
Kalo tingkat ketiga, dia ga seneng dengan keadaan dirinya, dan ada keinginan buat ada di keadaan orang lain. Nah, kalo dia ga bisa ada di keadaan orang itu, dia berharap orang itu kehilangan nikmatnya.
Yang keempat ini yang terakhir. Dia pengen kaya’ orang lain. Tapi kalo ga bisa juga, dia ga berharap orang lain iu keilangan nikmatnya. Tingkatan ini lebih ringan dari tiga tingkatan sebelumnya.
Nah, dari tingkatan-tingkatan itu, boleh lah direnungkan, di introspeksi, di muhasabah, di....yah begitulah. Gue bingung apa bahasa indonesianya yang wajarnya.

Setiap orang itu punya sisi negatif dan sisi positif, tinggal gimana kita memilih, mau memperturutkan yang negatif, atau memenangkan yang positif. Ya khan?

Tadi, waktu materi ini dikasih, satu sisi hati gue bilang, kalo gue lagi mengidap penyakit ini. Tapi, di sisi lain diri gue, ada sisi yang ga mau ngaku kalo gue emang lagi Hasad. Padahal, jelas itu Hasad. Karena gue ga bisa ikut ngerasain bersyukur tentang temen gue itu. Gue sadar ada yang ga normal ama diri gue. Tapi, pas materi ini dikasih, gue jadi ngerasa kesindir. Terus, secara alamiah gue ngebantah. Ada perdebatan singkat dalam diri gue. (oke, kedengerannya sedikit lebai. Mungkin lu juga pernah ngerasain sama. :p). Tapi penolakan itu Cuma ada di dalem diri gue aja sih, ga gue bilang juga. Defensif itu menurut gue wajar. Sulit ngakuin kelemahan diri itu kata gue normal. Tapi, terus gue mikir. Masalah hati itu yang tahu khan gue sama Yang Ngasih Gue Hidup. Toh orang lain juga ga tau, dan ga punya kewajiban buat tahu. Jadi buat apa gue boongin diri gue sendiri? Ngapain gue defensif ama diri gue sendiri? Toh ga ada yang nyerang gue khan. Kalo gue terus-terus begini, dan akhirnya jadi kebiasaan ampe tua, kualitas diri gue ga akan ningkat donk. Yang rugi gue lagi nantinya. Mendingan gue lapang dada aja nerima kalo gue emang sakit,tapi juga sambil nyari obatnya, dan jangan lupa di"minum" kalo obatnya udah ketemu.

“ada dua tempat luas dimana air banyak berkumpul. Danau atau laut. Yang apabila dituangkan segelas garam ke dalamnya, rasanya tak akan berubah. Danau akan tetap tawar, dan laut tak kan bertambah asin. Kamu boleh memilih jadi apa saja.”

Sabtu, sangat dini hari
Terbangun karena email dari MarioTeguhGoldenWays