Rabu, 19 Oktober 2011

Umi

Ini hari yang cukup berat awalnya. Ujian yang sama sekali ga ngerti, dan tidur yang cuma sebentar buat gue yang demen tidur ini. Berangkat ke ruang ujian yang aku pikirin adalah : "ntar tidur dulu ah sekitar setengah jam di kelas, baru udah gitu ngerjain soalnya." Dan durasi ujian yang gue kira 120 menit, ternyata cuma 90 menit. Ga ngaruh juga sih. Hhe.. *abaikan*

Begitu waktu tinggal 5 menit lagi gue keluar. Udah nge-blank mau ngerjain apa. Dan sambil nunggu temen sekontrakan buat pulang bareng, gue nyari posisi yang kira-kira enak buat tidur lima atau sepuluh menit lagi. Matanya bener-bener capek pagi ini. Selang sepuluh menit kemudian, temen gue itu bener-bener kelar ngerjain soal. Dengan mata setengah merem gue pulang, bus kampus belum keliatan. Karena satu dan lain hal (baca : ngirit) akhirnya kita jalan kaki. Gue masih setengah merem. Wangi kasur itu udah kebayang-bayang. Ngedadah-dadah. Berkilau. Huwaa... gue rindu kasur gue.

Tapi...
begitu gue keluar dari jalan alternatif kampus yang banyak pohon-pohonnya itu, tiba-tiba ada ibu-ibu nanya lokasi ke gue ama temen gue.

Ibu-ibu : Maaf dek, tau tempat ini ga? *sambil nunjukin kertas*
Temen gue : Oh, ibu lewat jalan ini aja *nunjukin jalan setapak yang barusan kita lewatin* nanti ada gedung warna biru, nah, gedung sebelahnya bu.
Ibu-ibu : makasih mbak. Itu masih jauh ga?
Kita : nggak kok bu. Nanti ibu naik lift aja, lantai 3 kalo di lift bu.
Ibu-ibu : wah, saya ga bisa naik lift mbak. Kalo tangga ada khan? saya mau naik tangga aja. *muka cemas* Tadi saya kesini juga katanya jauh, disuruh naik ojeg tapi saya ga biasa naik ojeg.
Kita : Ada kok bu. Ada. *mulai speechless*
Ibu-ibu : makasih mbak. makasih! *tiba-tiba kaya nangis*
Gue : eh?
Ibu-ibu : anak saya sakit mbak. ga bisa ikut ujian. *nahan nangis* makasih ya mbak.
Kita : iya bu *speechless*

terus itu ibu jalan, gue ama temen gue jalan lagi. Ngantuk gue tiba-tiba ilang. Tapi...
Akhirnya kita balik lagi, dan memutuskan buat nemenin itu ibu sampe ke tempat tujuannya. Di jalan si ibu bilang kalo ini kali pertama beliau ke kampus ini, jadi ga tau tempat-tempatnya. Makanya nanya-nanya.
Terus beliau cerita kalo anaknya udah sepuluh hari sakit. Hepatitis sepertinya. Jadi ga bisa ikut ujian, ibu itu dateng buat ngurusin izin ke dosen sepertinya. Si ibu cerita sambil nahan nangis. Untung ada temen gue, gue udah speechless dari awal denger si ibu nangis.

Begitu si ibu ketemu ama dosen yang mau ditemui, gue ama temen gue pamit pulang. Dan kali ini ada bis kampus. Lumayanlah, bisa rehat bentar ga mesti jalan di hari panas begini. Hahha..

Terus pas di bus, gue jadi mikir, kalo gue sakit pasti nyokap gue bakal nangis gitu juga kali ya. Sekarang pun, nyokap gue juga sering banget sms gue, dan gue jarang sms duluan. Sebenernya sih, bukan karena ga mau. Tapi, gue mau curhat apaan ya? Kalo curhat sakit atau capek. hal kaya gitu khan  malu kalo disampein ke orang tua. Hahha. Tapi, kalo selain itu? Masa gue curhat tentang temen? Kaya anak SD aja. Ga mungkin juga gue curhat masalah cowok. hahha.. Jadi, akhirnya gue ga bisa cerita apa-apa.
Oh iya, dan sekarang gue jadi kangen masakan nyokap gue,.
-,-a


Dan semoga, nanti gue bisa jadi ibu yang baik buat anak gue. Hahha... *abaikan*