Rabu, 23 November 2011

Segalanya Beriring

Beberapa waktu yang lalu gue lagi di kereta. Trus gue keinget sama hape gue yang sempet ilang dulu. Kadang gue masih sedih juga, keinget-inget hape itu. Gue juga keinget tentang temen gue yang keilangan Qur’an di kereta. Qur’an saku gitu, mungkin sama yang ngambil dikira dompet. Terus gue sempet kepikiran : “Kalau satu hari gue keilangan sesuatu lagi, apa gue bisa ikhlas dan bahkan ngedoain yang ngambilnya supaya barang tersebut bermanfaat atau jadi sebab dia dapet hidayah?”

Akhirnya kereta yang gue naikin nyampe di stasiun Bogor. Waktu itu udah malem, sekitar lewat maghrib lah. Dari rumah gue dikasih uang 100ribu sama umi. Biasanya buat sekitar seminggu. Gue ngerasa haus, udah aja gue beli minum. Sekalian ngerecehin buat angkot, Pikir gue. Udah aja gue bayar pake 50-an. Ga pake mikir panjang, udah aja gue masukin itu kembalian sekenanya di tas, beda ama tempat gue ngambil tadi. Biar gampang diambil pas mau bayar angkot, gitu gue mikirnya.

Pas udah mau turun dari angkot, gue siap-siap nyari uang buat bayar tarifnya. Dan gue ga nemuin uang tadi. Sok tenang gue nyari-nyari di tempat lain, tapi yang gue temuin cuma uang 50-an yang satunya lagi. Gue nyaris nervous, bayar pake apa gue? Masa duit lima puluhan? Tas gue itu ada sakunya juga di samping, biasanya gue pake buat nyimpen sampah plastik kalo gue belum nemu tempat sampah, karena posisinya gampang, uang kembalian yang receh-receh ama seribuan suka gue taro situ juga. Takutnya gue salah inget tempat, kali aja ternyata uang kembalian tadi gue taro situ. Tapi nyatanya di situ cuma ada uang seribu doank. Gue makin nervous, uang receh-receh di tas baru aja gue keluarin kemarin. Udah kebanyakan sih, ga enak kalo gue jalan, bunyi krincing-krincing gitu. Terus gue bayar pake apa?

Kebayang ga sih jadi gue. Udah mana malem (ba’da maghrib di jalan itu udah malem buat gue), sendirian, gimana kalo gue ntar dimarahin abang angkotnya. Mending gitu kalo ini angkot terakhir yang mesti gue naikin kalo mau ke kampus, kalo gue selamat khan tinggal jalan kaki aja. Lah ini jauhnya masih subhanallah buat dipake jalan kaki (apalagi gue cewek, sendirian, malem-malem pula). Kalo ini mau balik ke rumah, gue tinggal telpon umi, minta jemput, atau gue izin naik ojeg atau bajaj bayar di rumah. Lah ini? Emang bakal ada orang baik hati yang mau jemput gue ke Laladon dari kampus?

Gue nyaris nangis. Bukan gara-gara uangnya ilang, tapi gue takut dimarahin ama abang angkot kalo gue ga nemu duit 2000an. Pikiran gue tuh suka lebay sendiri. Tapi gue masih pasang tampang cool karena emang dasarnya gue keren. Sambil terus-terusan berdoa ada keajaiban yang bikin gue nemu duit paling ga 3000 lagi di tas gue buat bayar angkot gue ngintip-ngintipin isi tas gue satu-satu. Terus gue sadar kalo rok gue ada saku belakang. Ya Allah, sumpah pengen sujud syukur gue, ada 12000 lagi di sono! Gue ga bakal jadi gembel Laladon. Hahaha! *stress*

Dan sekarang gue bisa mikir tenang lagi. Seperti biasanya, pelajaran yang gue dapet itu : “Hati-hati sama do’a dan prasangka. Kita ga tahu mana yang bakal dikabulkan cepat. Selalu berdo’a dan berfikir baik itu perlu.”

Ini baru masalah penghidupan gue selama seminggu di kampus. Yang bisa gue akalin dengan hemat atau minjem temen. Gimana kalo yang hari itu ilang laptop gue? Atau hape gue lagi? Gimana kalo tanpa sadar do’a yang keluar itu ga baik dan terkabul, ini baru masalah kecil. Tapi kalo kasusnya kaya ibunya Malin Kundang? Bakal repot khan. Do’a atau mikir itu yang baik-baik aja, toh nantinya bakal balik ke diri sendiri. Ya gak?

Mungkin juga, hari itu Allah mau nguji gue langsung. Apa gue bakal nelen ludah gue sendiri atau ga. Mungkin Allah pengen tahu, apa hati gue siap buat ngelaksanain apa yang gue pikirin. Apa gue udah mampu ngedo’ain kebaikan buat orang yang ngambil sesuatu milik gue? Apa gue yang biasa boros ini bisa menekan pengeluaran gue?

Sekitar sepuluh hari kemudian, Allah ngasih gue dua hal yang menyenangkan. Abi transfer uang lebih banyak dari biasanya, dan satu lagi, selama ini ada beberapa orang yang selalu gue perhatiin. Gue selalu ngeliat mereka dari luar. Mengamati mereka dari luar. Selama setahun gue nangis-nangis sama Allah biar gue bisa ada disana sama mereka. Di barisan yang sama. Gue pengen belajar bareng mereka. Allah yang tahu gimana gue nangis dan ga ada orang yang bisa gue curhatin. Allah yang tahu alasan gue galau dan orang-orang selalu taunya gue nangis tanpa sebab, atau gara-gara cowok, dan hal-hal semacam itu. Allah yang tahu gimana hati gue, perasaan gue, pertentangan batin gue. Dan akhirnya, Allah juga yang nge’hadiah’in hal itu ke gue.

Sepanjang hari gue senyum terus. Hari ketujuh, kedelapan, kesembilan, dan kesepuluh sejak uang gue ilang, Allah terus-terusan ngebuat gue senyum. Dan hari itu puncaknya.

Gue tahu, angin masih belum berhenti berhembus. Mungkin setelah ini akan semakin bertambah kencang. Gue mungkin udah sampai, tapi ga berarti udah selesai. Ada banyak hal yang mesti gue lakuin, ada banyak hal yang semakin banyak perlu gue korbanin. Ada banyak target yang menunggu uuntuk diselesaikan, atau malah di-upgrade. Hidup ga akan semakin mudah disini. Jalan ga akan semakin melandai, malah mungkin bakal tambah terjal. Tapi sekali lagi, gue mesti berdo’a sama Allah. Lebih banyak malah. Minta kekuatan, minta keteguhan, minta kesabaran. Yang lebih. Yang lebih dari sebelumnya. Karena insya Allah, mulai hari ini gue ga hidup buat diri gue sendiri aja.