Senin, 26 Desember 2011

Day#1 --Curiousity--


"Penasaran" itu jawaban kedua yang gue kasih pas ditanya kenapa ikut Training ini. Traini PII tingkat basic yang sekarang lagi aku jalanin. Jawaban pertamanya ; "rekomendasi umi-abi" dan si kakak bilang kalau level jawaban itu sama kaya anak SD pas ditanya "kenapa masuk sekolah ini", dan kalau gue ga punya jawaban lain sepertinya si kakak bakal bener-bener nyuruh gue pulang. -,-a


Pas gue bilang "penasaran soalnya abi-umi sering cerita tentang masa-masa di PII dulu". Si kakak jawab lagi, kalau itu khan pas jaman umi-abi dan sekarang udah berlalu sekitar dua puluh tahun, tentu aja udah banyak yang beda. Udah banyak yang berubah. Mungkin gue ga akan nemu hal yang sama.

Ini yang ngeselin.
I can talk a lot about my parents, I can write a lot about my mind, but I don't know why I can't talk a lot what really on my mind. Dan akhirnya yang muncul cuma jawaban-jawaban bodoh. -,-a

Sebenernya ga masalah buat gue pengalaman seperti apapun yang bakal gue lihat dan jalani selama 5 hari ke depan. Gue penasaran. Dan gue pengen menulis sesuatu yang sedikit berbeda di sini. That's enough. Dan kenapa tadi gue ga jawab kaya gitu? Semua yang tadi ada di pikiran gue cuma "Penasaran karena umi gencar banget rekomendasiinnya = disuruh umi-abi".


Gue sama sekali ga ngerasa pandangan si kakak berubah dengan alasan gue yang kedua. Mungkin dalem hati si kakak bakal tetep ngerasa gue lebih baik pulang. Gue pribadi juga ga interest banget sebenernya, timingnya kurang pas. Tapi ya sudahlah, gue jalanin aja. Kali nanti ada yang menarik.

Bahkan meskipun "penasaran" itu cuma alasan bocah, artinya ga pantes dijadiin alasan buat mahasiswa --oke, gue emang udah kuliah-- Gue emang masih egois dan ga kepikir buat jawab : "Pengen berkontribusi buat bangsa, negara, and blablabla" semacam itu. Gue penasaran. And That's enough. Karena menurut gue "penasaran" itu yang bikin seorang tukang nyoret-nyoret jadi penulis, yang menjadikan orang biasa jadi kreatif, yang bikin seorang ilmuwan jadi penemu, yang bikin buku jadi laris. Bahkan mungkin yang bikin Dufan jadi penuh, atau taman hiburan lainnya banyak dikunjungi.



Gue penasaran rangkaian acara ini sampe akhir. Meskipun saat ini HP gue batere-nya tinggal dua. Dan peserta lain hapenya malah dititipin ke panitia. Meskipun sampe saat ini gue belum nemu stopcontact. Meskipun masih ada tugas kuliah yang belum gue kelarin. Meskipun panitianya anak SMA (emang sih pengisi acaranya ada juga yang kuliah dan ke atas) dan pesertanya kebanyakan anak sekolah, dan bahkan ada bocah. Meskipun gue baru nemu satu orang yang udah pernah kuliah, dan belum nemu orang yang lagi kuliah. Dan "meskipun meskipun" lainnya. Semoga aja gue bisa kelarin ini acara dan ngerasa asik, jadi gue ga rugi waktu..
^^