Selasa, 27 Desember 2011

Day#2 "Beragam Peserta"

It started with a boring time. Dan saya kelewatan sarapan. Yah, akhirnya gitu deh, tiba-tiba langsung materi jam 10 sampe jam 12, jadi langsung waktu makan siang yang itupun agak ngaret sepertinya. *oke, cukup curhat negatif nya*

Bingung nyari kelas, dan Alhamdulillah ga pake nyasar. Saya masuk "lokal A". Dan Alhamdulillahnya lagi, ada yang lumayan seumuran. Mahasiswa --entah sudah lulus atau belum-- (sepertinya) LP3I, dan satu lagi baru lulus pesantren --dan masuk pesantren lagi--. Mungkin mirip sama STIA HK kali yaa... -oke ga penting-
pembentukan struktur kelas, almost masuk struktur dua kali, tapi ujungnya malah jadi Sie Ta'lim, padahal ga mau repot. -karena peserta putri paling tua kali yaa- T.T



Singkat cerita ke rangkaian materi. Instruktur lokal A namanya Zeta. What a cool name, dan yg interview saya kemaren namanya Zaki, entah apa semua instruktur huruf depannya mesti Z? -oke, ga penting lagi- Oh ya, peserta acara ini random banget. Dari kelas 1 SMP sampe Mahasiswa ada. Awalnya saya ga kebayang penyampaian materi kaya apa yang bakal saya dapet? Emang bakal seru ya mayoritas anak sekolah gini... Gimana bisa saya ngerasa asik dengan tema yang sama buat anak SMP? Dan sederet "emang bisa-emang bisa" lainnya. 
And guess what? yang dibahas menclok sampe Demokrasi, Pancasila, Aqidah, Tauhid, dan blablabla... Hahahahaha! *ketawa puassss* Untuk kata-kata yang ga dimengerti bisa ditanya dan nantinya dijelasin. Jadi, bukan yang mahasiswa disuruh nungguin materi bocah, tapi justru si bocah yang diajari untuk lebih memperluas wawasan. I like it! Really love it!

Materi kebanyakan isinya diskusi, mengeluarkan pendapat tanpa ada salah atau benar. Bener-bener deh, itu instruktur tabah banggeetttzzzz...ngadepin anak kecil juga.

Ba'da Maghrib ada break sejenak. Diisi sama tausyiah, dan saya ditunjuk jadi akhwat pertama yang tausyiah. Yang satunya lagi ikhwan yang baru lulus pondok itu dan ngelanjutin ke pondok. Mantabz gan -ups- tausyiahnya, ayat semmmuuuuaaaa... Pokoknya tiap paragraf atau kalimat lah itu, diawali pake dalil. Kebanding banget ama tausyiah saya yang cuma ngebahas tentang dorama Honey and Clover : Saat kamu ga tahu apa yang mesti kamu lakukan, lakukan saja apa yang ada di pikiranmu saat itu.

Sesi malam. Ka Zeta muncul. Mendiskusikan tentang "Pelajar" dan fenomenanya. Dan akhirnya dirumuskan jadi enam masalah besar berdasarkan suara kelas : Tawuran, Merokok, Pergaulan Bebas, Bolos Sekolah, Games, dan Ekonomi. Dan kelas juga dibagi jadi enam kelompok. Saya dan kelompok membahas tentang Game (online). Yang canggihnya, yang ngebahas tentang "Ekonomi" anggotanya bocah semua! Bayangpun hey...! Bayangpun!

Setelah diskusi dan presentasi hasil diskusi, kita melingkar di bawah. Berhubung waktu udah agak malam, cuma dua orang yang cerita tentang hidupnya. Detail dan terbuka. Satu orang peserta cowok, satu orang peserta cewek. 
Peserta cowok cenderung santai. No problem. Sampe ka Zeta bilang, "denger-denger pacar kamu juga sakit ya?" Agak sedikit heboh lah... Jadi baru pacaran dua minggu ceweknya kena typus, di saat yang sama ibunya si peserta juga sakit. Dan blablabla.
Peserta cewek baru satu kalimat udah ga kuat ngomong. Hasil cerita, ternyata dia dah lama ga tau siapa orangtua kandungnya. Tinggal bareng orangtua angkat dan sering diberi "perlakuan fisik". Seminggu yang lalu baru ketemu ibu kandungnya, ayah kandungnya udah meninggal, dan ayah angkatnya juga baru meninggal ketabrak kereta. Sekarang dia udah ga sekolah, dan kadang suka bantu-bantu jadi tukang parkir di gereja. Dia masih kecil hey! Kalo ga salah sekitar dua SMP. Alhamdulillahnya dia punya kakak angkat, instruktur di pelatihan ini juga. Ka Zaki, kaka yang nge-interview saya kemarin malam. Pas dia cerita, beberapa orang ada yang nangis terharu. Uh, jadi mikir sendiri, kenapa saya jadi susah menunjukkan simpati?

Dan malam semakin larut. Hampir jam sebelas. Acara selesai. Peserta bubar tidur.