Selasa, 24 Januari 2012

Pesan Moral dan Pencitraan Bangsa dalam Sinetron Indonesia

Ini udah masuk minggu kedua aku di rumah. Dan yang paling kerasa bedanya adalah Suara TV. Entah sejak kapan suara "kotak ajaib" ini jadi terasa mengganggu. Padahal waktu jaman SD aku sering banget nonton TV. Dari film kartun -anime-, waktu itu masih jamannya Minky Momo, Hikaru No Go, Inuyasha, Kindaichi. yang masih lumayan bagus lah... Aku juga demen nonton model-model FBI, Xena, Hercules, dan bahkan pernah bela-belain bangun jam 2 pagi dan diem-diem nyalain TV cuma buat nonton serial mingguan "Charmed" --ada yang tau?-- yang entah asalnya dari negara mana..
::Tautan

Tapi hobi nonton itu sengaja kepotong pas SMP. soalnya SMP itu aku udah mulai tinggal di pondok. dan hal itu juga berlanjut ke SMA. Genap lah enam tahun aku ga ketemu TV. Jangankan TV, hape aja ga boleh bawa. Oke, balik lagi. Lulus dari SMA, aku lanjut kuliah, dengan sistem wajib asrama di tahun pertama, jadilah aku makin susah ketemu TV. Ada sih di ruang bersama, tapi kebanyakan yang ditonton itu bukan selera aku, jadi aja makin males buat ngelirik TV. Nah, di tahun kedua kuliah, aku mulai ngontrak, di kontrakan ada TV, tapi karena udah terlanjur 7 tahun ga ketemu TV, ditambah lagi udah punya Roku --nama netbook aku-- semakin lah si kotak gendut itu makin jarang aku lirik. (Roku lebih tipis sih.. hohho)
:please:
-abaikan-

Nah, pas pulang ke rumah itu tiba-tiba aku seakan diracuni ama makhluk kotak gendut itu. Apalagi kalo malem, si kotak gendut itu pasti menampilkan acara yang kita sebut "Sinetron". Oh No...!!
:waaah:

Ini nih yang bikin kepala mau meledak rasanya. Bayangpun! Tanpa nonton pun aku udah tau gimana yang disetel. Entah apa judulnya, --soalnya aku cuma denger dari kamar aja-- yang pasti suara-suara yang muncul dari makhluk itu tuh bikin aku ketar-ketir. Yang milih channel itu khan pasti manusia ya, yang nyalain juga manusia, masalahnya.... yang nyalain dan milih channel-nya itu adalah adek gue sendiri...
::(
gimana gue ga miris coba...

Mungkinkah anak jaman sekarang itu saking ga ada hiburan lainnya sampe akhirnya menjadikan sinetron itu sebagai hiburan? Mending gitu kalo sinetron itu kualitasnya sama kaya serial TV yang dulu sering aku nonton, Friends --yang OSTnya masih aku cari-cari sampe sekarang-- atau Charmed yang tentang penyihir itu. Rasanya jauh lebih mending daripada sinetron Indonesia.

Aku bahkan sampe mikir, emang ga malu ya nampilin jalan cerita kaya gitu? Indonesia yang kata trio kwek-kwek jaman aku kecil : "Orangnya ramah-ramah" masa' definisi "ramah" kaya gitu?
:anongnangyari:

trus gue kepikiran sama film kartun jaman gue kecil -lagi- Cardcaptor Sakura. Yang ceritanya tentang anak sekolah yang hobi ngumpulin kartu. Wew, anime favorit gue tuh, bahkan gue rela ngopi filmnya dari temen gue -lho?-. Oke, abaikan.

Emang ada apa sama anime satu itu?
Okedeh, buat yang pernah nonton mungkin tau, di anime tersebut hal yang paling susah dicari adalah "Tokoh Antagonis". Yang aku temuin dari anime itu cuma tokoh utama -Sakura Kinomoto-, yang tentunya baik hati. Sahabat tokoh utama -Tomoyo Daidoji- yang juga baik hati. Kakak tokoh utama -Toya Kinomoto- yang cukup protektif sama adeknya. Sahabat kakaknya, temen-temen tokoh utama, trus ada tokoh utama cowok -Li Shaoran- yang awalnya jadi saingan Sakura buat ngumpulin kartu Clow, tapi ini persaingan sehat. Trus Li Meirin, cewek yang suka sama Shaoran, dia bersaing sehat juga sama Sakura buat menarik perhatian Shaoran. Dan anak pindahan yang merupakan reinkarnasi Clow Reed, meski awalnya keliatan jahat, tapi belakangan aku simpulkan kalo dia bukan jahat, tapi lebih mirip "penguji" yang bikin Sakura semakin kuat.

Nah, sekarang kalo kita balik lagi ke sinetron Indonesia, apa ga ada penulis naskah -sinetron- yang cukup berani bikin cerita tanpa tokoh antagonis? aku hampir jengah juga dengernya, pasti di setiap film itu ada kalimat-kalimat kasar yang diucapkan dengan nada tinggi.
:sobrakana:
Pernah juga aku nyoba mantengin itu film, Masya Allah, masa tega banget sih, ya orang disiksa pake kompor lah, besi panas lah, diceburin atau dilelepin ke air lah. Keliatan banget ga sih kalo Indonesia itu "ramah"?
Bahkan di salah satu film yang aku tonton baru-baru ini sinetron Indonesia juga udah berani maen pisau, pistol, dikejar-kejar buat dibunuh. Miris banget liatnya ya Allah...

Sebenarnya, pesan moral apa sih yang mau ditunjukkin sama sinetron-sinetron itu? Apalagi beberapa tayang di waktu prime time, emang anak kecil yakin ga pada nonton?
Ya wajarlah kalo anak jaman sekarang ngomong pada pake urat, songong, ga peduli sama yang "di bawah" misalnya kaya gambar ini

kenapa bisa kaya gini?
kita liat aja deh keseharian yang ditonton anak-anak jaman sekarang. Kebanyakan sinetron atau tayangan hiburan itu menyajikan superioritas golongan atas. Pembantu yang dimaki-maki, orang cacat yang ga dihargai, ibu tiri yang jahat kaya jaman Snow White gitu, orang miskin yang bukannya dibantu malah dibentak. "Eh, jadi orang miskin tuh tau diri ya!" padahal seharusnya justru yang ngebentak itu yang tahu diri, Sudah tahu kalau ia diberi rizki lebih, maka sudah selayaknya membantu, atau kalau nggan membantu, ya setidaknya jangan membentak.
Atau kalo dari sisi seberangnya, hedonisme, ah, berapa banyak sih sinetron itu yang inti ceritanya ga berputar di golongan orang kaya? coba cari, terus bandingin sama sinetron yang ceritanya berputar di lingkup orang kaya.
:ngacir:
Padahal, fakta lapangnya -seenggaknya di daerah sekitar aku, dan para pembaca kebanyakan- Indonesia ga separah itu kok. Meskipun foto di atas emang songong banget, tapi berapa banyak orang di sekitar kita yang masih mau nyumbang kalo ada yang butuh bantuan? berapa banyak orang di sekitar kita yang masih mau berpanas-panas ria cuma buat bantu pendidikan atau jadi relawan bakti sosial? Berapa banyak orang di sekitar kita yang masih selalu tersenyum, bicara santun sama orang yang lebih tua, meskipun orang tua itu ga lebih kaya dari dia? berapa banyak orang di sekitar kita yang dompetnya tebel, bajunya rapi, wangi, bahkan mungkin punya kendaraan tapi ga ragu buat ngasih uang sama anak kecil yang minta-minta bahkan merangkul anak itu! tanpa terlalu banyak pertimbangan. berapa banyak pengusaha di sekitar kita yang selalu tersenyum, baik sama pembantunya, bahkan menganggapnya keluarga, bahkan juga menyekolahkan anak-anak pembantunya dan menganggapnya seperti anak sendiri?

Masih banyak banget orang-orang baik di Indonesia, yang -kita harap- ga akan jadi langka cuma gara-gara acara TV yang salah sasaran kaya gini.

Kalo Ayu Tingting aja bisa dan berani menyajikan dangdut versi terbaru, kenapa ga kita buat naskah sinetron yang beda? Film bioskop Indonesia udah cukup banyak yang bagus, nah, mungkin dunia perfilman Indonesia bisa mulai memperlebar sayapnya, ga cuma membenahi bioskop aja, tapi juga sinetron yang notabene merupakan ranah perfilman yang paling mudah diakses masyarakat..