Minggu, 11 Maret 2012

(bukan) Hafalan Shalat Delisa

Hari ini aku ada acara Mabit bareng temen LPQ. As closing kita makan-makan plus! (plus sesi taaruf maksudnya) Ada satu cerita yang menurut aku paling menarik.. 


*bener-bener langsung "ditumpahin" di marii 
Just Cekidot.. 




Hasna

Lahir di Pasar Minggu, di Lenteng Agung. Jadi lahirnya itu dulu di dukun beranak. Jadi lahir Agustus, pas bulan liburan, jadi ortu abi khan di Pasar Minggu, oh ya Hasna anak kedua, jadi liburan sama kakak. Nah, jadi lahirnya itu sebenernya belum waktunya. Jadi cari yang terdekat. Jadi “Misyi” (panggilan buat temen) itu punya kenal n dukun beranak. Tapi dulu tinggalnya di bekasi di Husnayain. Jadi awalnya mau dikasih nama Husna, tapi Husna udah banyak. Nama pertama itu Afifah Thohiroh. Hasna itu artinya cantik, kalo Shiddiqoh itu Jujur. Oh ya, Hasna anak kedua dari tujuh bersaudara. Kak Afifah beda dua tahun, sekarang di Mesir, udah nikah, punya anak 1. Jadi dia itu paling hebat, tamat SD tamat 30 juz. Jadi abi itu percaya sama anaknya kalo udah ada al-Qur’an di dalamnya.

Kalo Hasna biasa aja. Kalo kakak dari kecil kalo ditanya dijawab yang aneh-aneh gitu. Perawi hadits, blablabla gitu. Kalo Hasna dulu Tknya 3 atau 4x gitu, soalnya ga suka dijemput. TK pertama itu deket rumah, kalo dijemput, Hasna selalu udah pulang duluan. Trus dipindah ke yg jauh, biar ga bisa asal pulang sendiri, di TBZ (Thoriq bin Ziyad). SD juga di TBZ. SD cawu 3 pindah ke Aceh, dan itu udah punya 4 saudara, yang ke5 lahir di aceh. Jadi selisihnya itu 2 tahun-2 tahun. Awalnya ga mau pindah ke Aceh soalnya lagi konflik, tapi abi percayain anaknya kalo di aceh itu enak, polisinya pake jilbab, rumahnya bagus. Dan ternyata pas sekolah temen-temennya pada ga pake jilbab, beda sama sekolah yang lama, kita kecewa, tapi abi ngasih pengertian kalo itu SMA negeri dan lagi konflik. Hasna ama kakak di Min teladan. 

Kelas 6 SD ada kejadian Tsunami, jadi pindah ke Jakarta lagi, ke TBZ lagi. Tapi abi ada tugas di Aceh, jadi abi ga pindah, kakak mondok di Yapid. Trus umi balik lagi ke aceh, katanya ditemukan anak, tapi ga ada ortunya. Dan syaratnya itu harus punya air susu. Jadi di Jakarta itu tinggal Hasna sama ka Afifah. Trus ditanya abi, mau ke Aceh atau gimana? Jadi akhirnya Hasna sama kakak balik ke Aceh, di pesantren kakak juga, di Daarul Hijrah. Awalnya masih bagus, tapi pasca tsunami jadi ga kondusif lagi. Kakak tamat disana sampe lulus. Tapi angkatan Hasna Cuma 18 orang, jadi ga sampe tamat disana, terus ditanyain abi mau lanjut atau pindah ke SMA unggul? Tapi Hasna ga yakin lulus, soalnya disana itu pinter-pinter semua. Jadi pondok Hasna itu istilahnya “syurga di dalam hutan” soalnya letaknya di dalem hutan.
Terus nyoba di “Harapan Bangsa”, dari 3 Cuma lulus 2 orang. Di tahapan pertama, Hasna serius, soalnya pengen nguji diri. Terus ada 3 tahap lagi, Hasna udah ngarep ga lulus. Pas tes English sempet dibilang sama pengujinya “your English broken”. Pas tes Qur’an langsung ditanya “Min aina anti?” disini lulus. Pas tes psikotes udah ngarep ga lulus, Hasna bilang aja “Ga bisa di asrama” padahal mondok. Akhirnya lulus di Fajar Harapan, SMA unggul, tapi boarding. Awalnya ga betah, soalnya nuansanya beda, ga kondusif gitu. Tapi kata umi, gimana caranya kamu yang “mewarnai” mereka. Tapi Hasna ga ngerasa rugi, soalnya ternyata disana meski Rohis ga jalan, tapi OSISnya kondusif. Terus juga karena SMA Fajar Harapan ini yang bawa Hasna ke IPB.

kalo adek Hasna itu, Yasin 2 SMA, Syifa 3 SMP udah 18 juz. Syifa ini pinter kaya ka Afifah. Trus Fida, pesantren tahfidz di Serpong. Terus Maryam Andalip (bunga di Palestina) paling mirip orang Palestina, cantik. Zaid Al-Mubarrok, ini yang paling ganteng, kaya bule pas ditemuin sama umi, pokonya mirip banget sama boneka. Dulu Zaid ini manggilnya mama-abu, ga bisa umi-abi. Pas ditemuin umurnya 3 hari. Dulu itu kalo dibawa ke laut pasti nangis, apalagi di laut tempat dia ditemuin. Jadi arti nama Zaid itu artinya Menambah Berkah, karena Zaid itu “disayang” semua orang, bantuan-bantuan dan lain-lain itu ngalir buat Zaid. Dia itu lincah banget, kalo lari-larian ga mau pake sendal, jadi tapaknya keras banget. Dan dia itu suka ngikutin orang, misalnya dia liat tukang, nanti dia pake baju kaya tukang terus bantu-bantu gitu. Cuma dia itu susah buat diajarin, dia itu sukanya yang berbau-bau teknologi gitu. Umi itu kerjanya ngisi liqo, tapi sekarang lagi sibuk di Salimah.

Kalo tsunami itu yang paling ngerasain itu ka Afifah, soalnya di belakang pesantrennya itu laut, dan ka Afifah itu sempet kebawa air. Dari satu pesantren itu Cuma 2 orang yang kebawa air, ka Afifah sama satu orang lagi ikhwan. Jadi pas lagi tsunami itu ka Afifah sepet ketolong di pohon kelapa sama ikhwan yang juga keseret air itu, tapi pas ngeliat ka Afifah ga pake jilbab gitu ikhwannya shock, trus dilelepin lagi. Jadi ka Afifah itu sempet ilang 5 hari. Akhirnya ketemu juga sama ustadz dan sempet tinggal di hutan, makan ikan yang hanyut, minum air kelapa.

Kalo Hasna itu rumahnya di kota, deket masjid gitu. Waktu itu Hasna Cuma tinggal di rumah berempat. Abi lagi ada di jakarta, umi di luar kota. Tapi ada nenek. Jadi pagi itu kita mau jemput umi di bandara, abi juga mau pulang. Tapi pagi itu Syifa lagi ngambek. Jadi hari itu tingkahnya aneh-aneh. Ada yang rajin, males, kerjanya tidur-tiduran aja, ngambek, kalo Hasna biasa aja. Nenek itu lagi masak, jadi kita makan. Trus ada gempa, kaya ayunan gitu jadi rumahnya. Terus tetangga itu nyuruh keluar, soalnya tahu ga ada umi-abi khan. Nah si Syifa itu mau ke kamar mandi khan, mau pipis, tapi disuruh keluar. Semuanya panik, adek hasna keluar ga peduli ga pake celana, Hasna ga pake jilbab. Terus gempa berenti, masuk lagi, adek Hasna cari celana, Hasna cari jilbab. Terus kata “Misyi” itu mau ada banjir, jadi semua kita bungkusin, naikin ke atas meja, soalnya dikira ada banjir. Terus ada gempa lagi, kita panik, langsung keluar, ga bisa nangis lagi. Terus gempa berenti rumah udah berantakan. Adek-adek bingung, takut umi marah rumahnya berantakan. Tapi Hasna bilang kalo itu musibah, bukan garagara kita, jadi ga apa. Kita masuk lagi, duduk di ruang tamu. Terus tiba-tiba orang lari, jadi kita dari rumah ngetawain, soalnya yang lari itu kostumnya aneh-aneh, ada sapi juga lari. Terus adek Hasna, Yasin keluar, nanya. Eh malah ditarik, disuruh kari, katanya “air laut naik”, kata Yasin "ga mungkin". Jadi Yasin masuk lagi, terus ngajak yang lain lari juga. Tapi Hasna nungguin Misyi yang lagi di dapur, adek-adek lari duluan. Jadi Hasna sama Misyi diem aja, ga mau lari, soalnya ga mungkin air laut bisa naik. Terus baru sadar pas air laut itu keliatan, tinggi banget. Hasna bilang sama Misyi kalo air naik, Pas Misyi liat air itu udah tinggi banget, jadi kita baru lari. Alhamdulillahnya itu kita lari ke masjid, ga lurus ngikutin orang-orang. Jadi pas kita baru buka sendal air laut baru turun. Dan kita itu baru sadar kalo Syifa ketinggalan, dan dia ternyata dengan santainya naik ke tangga yang di seberang. Nyamperin Hasna dan dadah-dadah gitu. Tapi semua selamat alhamdulillah. Pas udah selesai tsunaminya, ada 5 bangunan yang alhamdulillah masih tegak, termasuk rumah Hasna. Dan ya, disana keliatan banget udah rata, manusia gimana meninggalnya, posenya dan sebagainya. Jam dua itu air baru surut. Hasna mikirin gimana adek, Misyi mikirin gimana kita. Jadi khan toko itu pada rubuh, terus yang laki-laki ngumpulin macem-macem buat dikasih ke yang perempuannya. Air, gitu-gitu, yah..meskipun Cuma seteguk sih.

Udah gitu baru dateng bantuan, tapi yang kumpul itu khan orang tua semua, Hasna mau ambil buat adek-adek juga susah. Sementara Misyi itu mikirnya kita, jadi Misyi pulang ke rumah, barang yang udah kita kumpulin tadi pas disangka bakal banjir doang terus ditaro di Spring Bed itu diambil sama Misyi, alhamdulillah kering. Udah gitu berkas-berkas abi yang ada di tas ditaro di atas lemari, lemarinya jatuh, jadi tasnya juga jatuh ke atas Spring Bed. Spring Bed khan ringan, jadi bisa ngambang, jadi barangnya ga kenapa-napa.Trus muncul temen umi, ngajak kita ke tempatnya, tapi kita mau nunggu Misyi yang masih di rumah. Setengah jam lebih ditunggu Misyi ga dateng juga. Jadi kita jalan pelan-pelan, ngeliat bangkai-bangkai manusia gitu. Macem-macem lah. Sepuluh hari kemudian baru Misyi ketemu.

Terus kita ke tempat orang yang selamat, eh, dikasih baju you can see gitu. Adek Hasna pada ga mau. Tapi kata Hasna ya udah ga apa, soalnya baju yang sekarang udah kotor. Tapi ternyata rumah itu ga bisa ditempatin, jadi akhirnya kita jalan lagi ke tempat lain.

Terus hari kedua, ketemu orang katanya liat abi di Pendopo Gubernur. Tapi waktu itu ada Yusuf Kalla blablabla gitu khan, jadi kita belum bisa masuk gitu. Nungguin di luar sampe lama. Eh rupannya Umi kayanya dapet info, jadi umi keluar, terus ketemu umi. Terus baru inget ka Afifah yang belum ketemu. Hasna agak sedih disitu, terus disuruh masuk, ketemu abi. Seneng lagi.

Seminggu kemudian, ka Afifah akhirnya ketemu, terus ada pesawat gratis gitu khan ke Medan. Kita naik itu. Pas sampe di Medan umi itu hampir pingsan. Kata abi ada temen yang mau jemput, tapi ditunggu lama ga muncul juga. Umi tuh kondisinya payah banget, pas masuk pesawat itu khan rebutan, umi hampir jatuh juga. Terus ada orang kristen nyamperin, nawarin mau nganterin. Tapi umi sambil setengah sadar, bilang “Jangan, jangan, jangan” terus. Jadi kita tunggu temen abi itu. Udah gitu akhirnya ada sodara yang jemput. Udah gitu kita tinggal di rumah orang, tapi ga nyaman. Kata abi suruh sewa kamar, cari sekolah buat Hasna. Terus akhirnya kita pindah ke Jakarta sampe sekarang.