Sabtu, 09 Juni 2012

Something about us - 13


Inget waktu dulu, waktu masih di pondok, kadang ditegur temen-temen ikhwan karena kaos yang agak ngepas badan, atau kaos kaki yang lagi bandel ga dipake, atau kalo jalan-jalan pas liburan, tau disana ada ikhwan yang lagi jalan-jalan, sampe-sampe dibilang "berani banget lo pake celana, di sana ikhwan juga lagi main lho"
Inget juga dulu ada temen ikhwan yang negur "baju kamu yang ini jangan dipake lagi ya, agak ngebentuk badan."
Lain waktu lagi ada yang bilang, "akhwat tuh kalo lagi pake seragam, lengannya suka ga dikancing, suka kesingkap, terus keliatan tangannya, udah mana pada putih lagi"
Atau yang lain lagi, "kalo pake kaos kaki jangan yang belang-belang ya.."
Kapan-kapan ada yang titip pesen, "Akhwat tuh suka pake bedak ya? tolong donk sampein ke temen kamu, bedak, foundation, pelembab, atau apalah itu..jangan dipake terlalu tebal. Udah mana dasarnya putih, jadi aneh."
Terus pernah juga ada yang bilang, "Kalo liat perempuan yang jilbabnya lebar, terus pake rok, ga tau kenapa adem aja rasanya"


Fuuh...
tiba-tiba kangen dengan suasana itu. Bukan cuma dinasehatinnya aja, bukan cuma saling perhatiannya aja. Bukan itu. Di kampus aku sekarang pun banyak yang suka negur.
Cuma...
Inget bagaimana dulu mereka negur, beberapa bahkan aku masih inget orang yang pernah ngomongnya siapa aja. Dan ngeliat bagaimana mereka sekarang setelah lulus dan masuk dunia kampus. Ga cuma ikhwannya aja (sebutan untuk siswa di pondok aku), akhwatnya (sebutan untuk siswi di pondok aku) juga banyak yang berubah.


Aku tahu siapa yang pernah ngomong gitu dulu, dan kalo ngeliat gimana mereka sekarang, entah kenapa rasanya miris (atau sedih?). Ngeliat gimana pacarnya sekarang, yang beberapa emang bukan alumni pondok aku. 
"Mungkin teguran itu cuma berlaku buat akhwat pondoknya aja" pernah aku mikir gitu. Tapi terusnya beberapa dari mereka juga pacaran ama temen aku. yang sebutannya "Akhwat" itu. Sebutannya aja akhwat, tapi banyak dari mereka yang sekarang pake celana. Bukan masalah di celananya, ga masalah kalo itu masih celana longgar, bahkan meski jeans sekalipun kalo longgar aku pribadi ga masalah. Tapi kalo pensil yang ngepas? Apalagi legging? Iyakah santri yang dulunya disebut akhwat kaya gitu? Atau setelah lulus, lantas kita jadi "mantan santri"?


Hey, I'm not perfect yet. Aku juga masih ga alim-alim banget kok. Masih "cair" katanya mah, kalo bukan dibilang "bandel". Aku juga cuma orang yang ga sengaja punya titel "Akhwat" cuma gara-gara pernah nyantri. "Atong" katanya, "Akhwat sepotong".
Tapi ga masalah itu akhwat atau bukan sebutannya. Yang penting adalah gimana kita paham kenapa kita melakukan ini atau itu, trend fashion mana yang bisa diambil, dimodifikasi, atau ga bisa diadopsi sama sekali. Yang penting kita tahu esensi dari setiap hal yang kita lakuin.

Apa baju lengan panjang itu dipake karena aturan pondok aja? lantas kalo udah jadi alumni boleh pake lengan 3/4?
Apa jilbab nutup dada itu aturan pondok aja? Lantas kalo fashion jilbab yang ada susah buat nutup dada, kita pasrah dan tetep ngikut fashion?
Apa jalan bareng pacar, pegangan tangan atau apalah itu bentuk sentuhan fisik yang bukan mahrom dulu ga pernah kita lakuin karena ada poin pelanggarannya aja? Lantas kalo ga ada aturan pondok lagi kita jadi ngerasa bebas dan ngerasa itu lumrah, biasa, bukan masalah?

ini ga cuma dimaksud buat yang pernah disebut "akhwat" aja. Yang pernah disebut "ikhwan" pun emang ga beda? Mungkin ga semua, tapi ada, dan itu terlihat. Apa kabar pergaulannya? Apa kabar ikhtilath-nya? Apa kabar khalwat-nya? Apa kabar galau-nya? 
Kita boleh punya ilmu agama tinggi, buat debat bagus, qiyamul lail ga putus, puasa juga rutin, dhuhaa lengkap, organisasi oke, IPK bagus, bisnis juga lancar. Oke, ga masalah... maka teruskan semuanya. tapi apa ga timpang kalo di sebelah kita ada orang yang belum halal, dan kita sering jalan bareng dia? nonton bareng? menuhin inbox, wall, mention, atau lain-lainnya? yang kita belai, kita genggam, kita peluk, atau bahkan kita cium? Emang ga timpang?

Tanya lah sama diri sendiri, sama nurani. Ngaca lah sama omongan yang pernah dikeluarin waktu masih di pondok. Inget-inget lah kaya apa dulu yang pernah mencibir "mereka yang bandel", inget-inget lah kaya apa "standar orang baik" yang pernah ada di mindset kita jaman di pondok. Yang pernah jadi "akhwat"...yang pernah jadi "ikhwan"... pikirlah esensi peraturan pondok dulu itu kenapa bisa begitu? Pikirlah. kita udah makin dewasa, masa iya punya standar yang makin turun buat diri sendiri? Ya ga masalah kalo makin mampu maklum sama orang, tapi yakali sama diri sendiri juga nurunin standar.

Aku emang bukan orang baik pas di pondok. Bandel (entah pake banget atau ga), tukang ngelanggar, dan cuek sama peraturan. Oke lah, aku bukan siapa-siapa di pondok. Berpengaruh pun tidak. bahkan kalian yang dulu jauh lebih baik dari aku, yang negur aku kalo aku mulai ngelanggar, yang ngingetin aku kalo aku mulai bandel. 
Yang pernah nyindir waktu tau aku keluar malem, yang pernah setengah kesel waktu aku pake celana, yang pernah bersikeras nyuruh aku ga pake kaos yang agak ngepas, yang pernah minjemin kaos kaki waktu tau aku males pake. Yang nyuruh pake jilbab paris dua lapis karena katanya transparan.
Inget-inget lah...
Kalo udah inget, liat lah sekarang diri sendiri kaya gimana. Nengok lah sekarang, pacarnya kaya apa. Sama kah kaya standar yang pernah kita buat pas di pondok? Udah lebih baik, sama, atau bahkan beda?
Bandingin lah...


Makasih banget. Banget banget malah atas perhatiannya dulu. Dan sekarang, boleh lah yaa aku ganti ngingetin.
^^