Kamis, 09 Mei 2013

[random post] "Gue Salah"

"Allahumma inni a'udzubika minal 'ajzi wal kasal, wa a'udzubika minal jubni wal bukhl, wa a'udzubika min gholabatiddayni wa qohri rijaal"

Sebenernya gue sadar sesadar-sadarnya kalo ada yang salah sama gue. Sadar banget. Tapi gue pura-pura ga tau. Gue pengen ada orang yang nanya, "Lu kenapa?". Tapi jarang banget ada yang nanya. Terus dulu pernah ada yang bilang kalo orang ga akan paham kalo kita ga ngomong, dan gue sadar kalo gue itu susah buat dipahami. Jadi gue belajar buat bilang hal yang gue pengen orang paham tentang gue. Tapi ternyata, gue masih salah. Hahha...

Kadang gue mikir kalo sebenernya gue ga butuh orang lain. Tapi gue ga suka kalo ada yang salah paham sama gue. Tapi ternyata gue masih salah. Hahha... Salah gue adalah gue ga bisa ngomong secara lugas. Gue tahu banget. Dan gue pun bukannya ga usaha buat ngomong lugas. Tapi usaha gue sepertinya nol. Ketika gue  coba ngomong lugas, hasilnya berantakan, tata bahasa gue kacau. Kaya postingan ini. Ketika gue coba ngomong dengan lebih rapi, orang ga paham maksud gue, kaya beberapa postingan gue sebelum ini. Oke, gue masih salah. Hahha...

Terus kemarin gue memaksakan orang buat paham gue. Gue juga tahu itu salah. Tapi entah kenapa gue ngerasa gue lagi butuh orang buat denger otak random gue. Kemarin gue ngerasa kesalahan gue banyak banget. Dan gue ga sanggup buat denger diri gue terus nyalah-nyalahin gue. Otak gue terus bilang kalo gue salah, dan kalo gue bilang itu pake mulut gue sendiri, sumpah, gue takut. Jadi yang keluar selalu hal yang beda dari yang gue maksud. Gue nyalahin orang, nyalahin keadaan. Dan gue ga sadar kalo gue nyalahin itu semua. Gue pengen nanya, tapi gue ga nemu ada kalimat pertanyaan di otak gue. Jadi gue ceritain kondisinya. Gue harap orang bisa paham yang gue butuh kalo gue ceritain kondisinya. Dan disini, gue salah lagi. Oh my... tahu ga, rasanya gue pengen masuk kelas yang bisa ngasih tahu gue caranya ngomong. Atau ada alat otomatis yang bisa memvisualkan apa yang gue pikirin, apa yang gue maksud.

Tahun ini, orang-orang di sekitar gue punya karakter yang keras. Dan gue selama ini ga pernah dikerasin. Wait, gue bukan mau ngeluh ini. Gue cuma mau bilang kalo ada sedikit perasaan senang karena gue ngerasa ini hal baru. Gue nangis dan kadang gue kesel. Tapi di sisi lain gue seneng, karena itu artinya gue dikasih hal baru yang mesti gue hadapi. Mungkin di masa depan gue bakal ketemu orang yang jauh lebih keras dari sekarang, dan Allah nyiapin gue lewat orang-orang yang sekarang ada di sekitar gue. Jadi, gue mesti bisa ngadepin orang-orang ini, mesti bisa ngeliat matanya, dan mesti bisa santai ketemu mereka. Gue tahu. 

Terus gue pengen cerita ke orang tentang hal itu. Tapi gue bingung. Ga mungkin kan gue bilang, "Ya Ampuun.. Tadi ada orang galak sama gue terus gue takut sampe deg-degan dan pengen nangis lho...!! Dan gue seneng banget!!" dengan intonasi kaya orang bilang, "Ya Ampuun.. lu tau ga? tau ga? Gue menang undian ke Singapore!!!" ditambah mata berbinar-binar dan lonjak-lonjak. 
Kalo gue bertingkah begitu, kemungkinan pertama, orang bakal ngira gue becanda. Kemungkinan kedua, orang bakal ngira gue stress akut sampe nyaris gila.
Nyatanya : Gue emang seneng dengan masalah baru, tapi ga mungkin kan gue curhat dengan bahagia? Itu aneh.
Terus gue pengen nanya apa? Cara ngehadapin orang itu? Terus gue mesti bilang, "kalo orang galak, gue mesti gimana?" Kaya pertanyaan anak SD. Dan gue sendiri pun udah tau jawabannya. Jadi gue mikir, buat apa gue nanya? Toh jawaban orang lain seringkali klise. Hampir selalu malah.

Terus (lagi) kemarin ada orang yang (akhirnya) bilang sama gue dengan jujurnya setelah ngediemin gue lama. Gue lupa apa persisnya, tapi yang gue tangkep adalah dia bilang kalo gue jangan terlalu sering ngeluh, dia bosen karena intensitas curhat gue yang ketinggian, bahasa gue kalo cerita bikin dia bingung, dan entah apalagi. Dan mungkin yang gue tangkep beda sama yang dia maksud. Gue nangis dua hari karena tiga hal: 
Pertama karena yang dia omongin bener. Karena kalo orang ngomong hal yang ga gue anggap bener gue bakal acuh dan bodo amat. Tapi karena yang dia omongin bener dan yang dia omongin adalah hal yang selama ini gue tepis, jadi gue nangis. Tapi ga masalah, dan harusnya gue bilang "Makasih"
Kedua, karena ternyata gue belum maju juga. Hal kaya gini itu bukan pertama kalinya gue rasain. Jadi kalo gue ngerasain lagi, artinya gue belum ada kemajuan.
Ketiga, karena entah dasar apa gue ngerasa gue ga boleh cerita lagi sama orang itu. Dan gue tahu gue salah tentang alesan ketiga. Tapi tetep aja gue nangis.

Terus gue kepikiran doa yang tadi gue tulis di atas. Gue salah, ya gue salah. Karena beberapa waktu kemarin itu cerita sama orang sama sekali ga bikin perasaan gue lega. Malah makin bertumpuk. Harusnya gue sadar lebih cepet kalo yang gue butuh itu bukan telinga manusia buat denger gue. Ketika gue bilang gue sanggup sendiri, maksud gue bukan diri gue sendiri. Tapi gue punya Dzat yang Paling Keren sejagat raya yang selalu mampu ngasih gue energi. Yang selalu mampu negakkin punggung gue lagi. Yang selalu mampu ngasih gue jawaban. Toh sebelum gue deket sama orang, Dia selalu ngasih gue jawaban dengan cara-cara yang juga bikin gue terhibur.
Jadi, gue mikir kalo gue ga butuh orang lain...
Dan jujur, gue ga tahu pikiran gue ini bener atau ga.

Tapi, senggaknya, akhirnya gue bisa bilang kalo "Gue Salah." It's more comfortable ternyata kalo gue bilang gue salah ke diri sendiri atau tulisan. Karena dia ga akan bersuara dan bilang, "Iya Nath, lu emang salah!" Kata "emang" itu kadangkala ngeselin. Hahha...

Oke, cukup postingan random dan egoisnya. Hahha 
Semoga saya jadi semakin ringan dan bisa bergerak cepat setelah ini. 
^^